Tuesday, January 27, 2009

Bercuti di rumah orang gila boleh menjadikan kamu begitu juga.

Minggu ini sepatutnya aku pulang ke rumah untuk bercuti pertengahan semester. Tapi aku perlu menghabiskan sedikit kerja yang dateline sudah hampir. Memandangkan housemate aku sudah balik rumah, aku pun melepak di rumah kawan-kawan yang tak balik juga.

"Mak aku dah tak sayang aku lagi dah la. Mengabiskan beras je balik rumah", kata Pak Din, melawak dengan aku.

"Aku malas la nak cari tiket balik", luah Apis aka Mr Smith.

Kerja aku adalah bangun tidur, balik rumah kejap untuk padam lampu luar, mandi dan pergi makan tengah hari bersama-sama mereka. Aku kena mamastikan motorsikal yang ada kat rumah itu ada dan selamat. Nanti mereka sudah habis cuti, aku nak suruh mereka belanja aku sebagai balasan.

"Aku ada sikit-sikit mix Korea dengan Mexico",kata Eddy, pekat dengan pelat Sabah nya.
"Yela tu.Hang iyakan aja kata dia tuh", kata Apis, Pak Din dengan Padil kepada aku. Mereka sudah faham dengan perangai Eddy.

"Ish, panas la kat sini", kata Eddy semasa pulang makan di kedai nasi 2 ringgit.
"Yela. Panas gila nih", kata aku pula.
"Aku tak biasa panas-panas nih. Maklumla kulit aku sensitif sikit dengan matahari. 5 minit kena cahaya matahari, terus jadi hitam kulit aku. Kat Sabah tak macam ni pun. Kulit aku putih aja", sambungnya lagi.

"Haha. Pala otak hang. Masalahnya macam la hang putih sangat", kata aku lagi sambil ditambah dengan carutan-carutan kepada beliau.

Tadi, semasa makan malam di Kotiau Abah, "Hang nak sikit? Ambik la hati ayam ni", Pak Din kepada Eddy.
"Tak payah la. Aku dah banyak makan hati selama ni", balas Eddy, merujuk kepada kekecewaannya kepada seorang wanita yang dia admire gila-gila.

Yang itu memang kena dengan kau Eddy. Hahaha.

Apis : Eh, esok aku kejut hang tau. Pergi beli ayam kat pasar. Boleh masak. Jangan jadi macam semalam pulak. Penat-penat aku stay sampai pukul 8, hang tak bangun pulak.

Eddy: Ahh.. Salah aku pulak. Ni, jantan ni. Aku kejut dia tak bangun, aku tidur la balik.
Kata Eddy kepada aku.

Aku: Ahh.. Hang tuh yang tak kejut, salahkan aku pulak.

Kalau main kad, tak pernahnya orang lain menang. Asyik-asyik kau saja yang menang Padil. Tak habis-habis dengan 5 kad kau tu. Eddy punya lah simpan 5 kad dia yang tak kuat itu, last-last kau juga yang menang.

Apis: Kau ni Din, kejap lagi kau lapar baru la kau keluar bilik kan?
Katanya merujuk kepada Pak Din yang asyik memerap dalam bilik.

Aku: Hang kalau frust, boleh mintak advise kat Eddy nih. Dia banyak pengalaman macam mana nak handle perasaan lepas kena reject nih, hahaha.

Eddy: Celaka punya jantan, sempat juga kau kenakan aku ya.

Aku kerap bersembang pasal bolasepak dengan Apis. Seronok bersembang dengan beliau. Walaupun dia adalah peminat setia pasukan Manchester United, dan pasukan yang aku minat pula adalah rival MU, tetapi banyak pendapat dia yang aku setuju.

Apis: Aku malu sial dengan bolasepak Malaysia.

Aku: Aku pun malu gak beb. Gaji mahal. Main cam tu jugak.

Apis: Yela tuh. Aku rasa coach-coach kat Malaysia ni kena main Football Manager la. Baru tau sikit pasal taktikal nih. Ni tak. Asyik-asyik formation 4-4-2 aja. Kerajaan pulak perabis duit tak tentu pasal. Pergi hantar Sheikh Muszaphar tu sampai berbillion-billion. Duit tu kalau bina facilities bolasepak dengan akademi kan bagus.
Kata Apis lagi sambil menonton pasukan Napoli nya bermain dalam skrin komputernya.

Aku : Betul tuh. Tak pun bagi ja duit tu kat student-student macam kita nih.

Minggu ni adalah perayaan Tahun Baru Cina. Yang bestnya adalah televisyen menayangkan cerita-cerita best dari negara China dan Korea. "Action, ada lawan-lawan", kata aku kepada seorang rakan.

Tapi yang tak best nya adalah:

Apis: Pukul 8 tadi tak nak pulak kau main kan. Sekarang dah pukul 12 baru kau nak main.
Katanya merujuk kepada anak-anak Cina yang meletupkan mercun mereka.

Aku: Aku berharap sangat tangan kau putus.

Apis: Tak pun pecah ke jari kau. Baru best.

Begitulah hari-hari yang aku lalui beberapa hari ini. Walaupun tak balik kampung, tapi aku rasa selesa macam ni. Tak perlu susah-susah pikir nak kena tidur pukul berapa, atau nak kena buat assignment yang berlambak lagi itu. Aku rasa tenang.

Esok kami ber-5 merancang nak pergi jalan-jalan di Alor Star. Harap-harap jadilah. Tapi kalau semua bangun lambat, tak ke mana juga lah plan itu. Tak apa, Padil boleh bangun awal. Aku pasti.

P/s: Petang tadi aku menonton The Making of Ong Bak 2. Cerita tu memang patut masuk dalam list cerita-cerita yang wajib ditonton untuk tahun 2009. Memang style. "Action, ada lawan-lawan". Cerita-cerita made in Malaysia memang tak boleh lawan cerita ini. Sorry to say that kalau ada orang-orang filem Malaysia yang membaca.

Wednesday, January 21, 2009

Football post #01 - Padan muka kau.


Agakan aku tepat. Malam tadi, skuad kebangsaan(aku panggil skuad ke'bangkai'an) Malaysia kalah 0-5 kepada skuad Emiriyah Arab Bersatu(UAE).

"Skuad negara dibelasah", kata pembaca berita NTV7.

Sementara pembaca berita TV1 juga mengeluarkan kenyataan lebih kurang sama juga. Mereka juga melaporkan peminat-peminat berkumpul dan 'berdemonstrasi' kecil-kecilan selepas tamat perlawanan di Stadium PBKL Cheras. Mereka mahu ketua jurulatih B. Sathianatan dipecat dan digantikan dengan orang lain. Sedih juga ketika melihat beliau dicemuh oleh penyokong ketika melalui kawasan demonstrasi tersebut.

Tetapi TV1 mengeluarkan komen-komen dari peminat yang telah di tapis. NTV7 selamba saja mengeluarkan komen-komen yang pedas dari penyokong.

Sathianatan sendiri menyalahkan pihak FAM sebagai punca kejatuhan bolasepak Malaysia. "Liga Malaysia bukanlah liga bolasepak. Masyarakat boleh mengkritik saya. Saya tak kisah." katanya.

Aku bersetuju sangat dengan komen itu. Liga bolasepak Malaysia jadi kucar-kacir sejak 4-5 tahun kebelakangan ini. Peraturan berubah-ubah. Kejap ada pemain import, kejap takda pemain import. Dulu 8 pasukan(konon-konon) terbaik dalam 1 liga, sekarang 14 pasukan pula. Jadual perlawanan tunggang terbalik. Pendek kata, pengurusan FAM memang gampang.

Memang susah apabila orang politik mentadbir bidang sukan, terutama sekali bolasepak. Di luar negara, Eropah contohnya, hanya orang-orang yang tahu pasal bolasepak sahaja dilantik mengendalikan pengurusan. Di Malaysia, mereka-mereka ini tak tahu apa pun pasal bola sepak. Yang mereka tahu, dan mahu, adalah populariti. Memang celaka. Peminat-peminat sudah lama sakit hati dan bencikan FAM. Salah seorangnya adalah aku.

Rakan serumah aku selalu berkata begini, "Hang selalu compare player Malaysia ngan player EPL. Memang tak setaraf". Ataupun bila aku kata "Pasti Malaysia kalah malam ni", apabila ada international game, pasti dia akan kata "Hang nih tak patriotik betul la."

Mana aku tak compare. Player mereka berdisiplin tinggi. Skill hebat. Stamina tak usah cakaplah. Player Malaysia? Apa ada? Kasut bola nak mahal-mahal. Nike, Adidas atau Puma. Tapi training datang lambat. Atau tak turun langsung. Lepas tu isap rokok lagi kat tempat awam. Konon-konon nampak cool. Paling aku tak puas hati adalah gaji yang mereka dapat tak setimpal langsung dengan cara permainan mereka. Gaji berbelas-belas ribu, main macam budak sekolah. Haram jadah. Aku sudah muak dengan perkembangan bolasepak tempatan.

Aku tak nafikan juga ada player kat Malaysia ni yang talented dan berdisiplin. Tapi tak kemana jugalah kalau ada seorang-dua sahaja yang boleh main.

Blog ini menulis bahawa Kementerian Bolasepak akan ditubuhkan. Aku langsung tergelak dengan cadangan bodoh dan tak masuk akal ni.

Wahai FAM, tak payah lah habiskan duit tubuhkan ministry ni. Yang penting sekali adalah pembangunan akal umbi. Itu pun susah kah? Cakap cintakan bolasepak, takkan itu pun kau tak tahu.

P/S : Ini gambar lagenda bolasepak negara, Allahyarham Mokhtar Dahari. Jika beliau masih hidup, pasti beliau sedih dengan perkembangan bolasepak Malaysia kini.

Saturday, January 17, 2009

Mari membayar hutang.


2 hari lepas pihak Perbadanan Tabung Pengajian Tinggi Negara(PTPTN) telah memasukkan wang pinjaman aku. Mungkin ada di antara pegawai mereka telah membaca post aku sebelum ini dan memahami rintihan aku itu, haha.

Terima kasih kerana telah menjadikan aku kaya sebentar. Memang sekejap saja kerana sekarang aku kena membayar segala hutang-hutang aku kepada rakan-rakan. Tapi jangan ingat aku akan berhenti membenci kamu kerana kamu hanyalah pembuat keuntungan saja dengan interest atas pinjaman tersebut.

Mengenai Palestin, hari ini sudah masuk hari ke 23 mereka diserang oleh pihak Zionis. Kasihan mereka. Aku ada juga terbaca blog yang menulis tentang negara-negara jiran Palestin yang duduk diam saja tanpa memberi sebarang bantuan. Padahal mereka semua satu bangsa juga. Tentang aktiviti memboikot barangan mereka, aku tidak menyebelahi mana-mana pihak. Kalau kita memboikot KFC atau Pizza Hut contohnya, maknanya kita telah menutup periuk nasi pekerja-pekerja KFC atau Pizza Hut itu. Betul juga setelah aku memikirkan tentang ini. Tapi tak apalah, seperti kata kawan aku Jaja, kita patut berdoa banyak-banyak agar mereka selamat sejahtera. Amin....

Wednesday, January 14, 2009

"Ketegaq". Itu kata orang utara.


Sebagai seorang manusia, adalah normal untuk kita mempunyai azam baru pada setiap tahun. Tapi aku pasti ada antara kita tidak dapat mencapai apa yang kita hajati itu. Begitu juga dengan aku. Kebanyakan azam-azam aku adalah azam yang biasa saja. Tipikal. Salah satu nya adalah adalah mengurangkan aktiviti merokok aku.

Ketika cuti penghujung semester pada tahun lepas, aku berjaya mengurangkan aktiviti merokok aku kepada 6-7 batang sehari. Lagipun ibu bapa aku mesti marah kalau aku merokok dalam rumah.

Yang menjadi masalah kepada aku sekarang adalah sebaik sahaja aku kembali menyambung pengajian, aku kembali menjadi perokok tegar. Sehari boleh habis 18 batang rokok cap helang tu. Jadi aku pun selalulah berkata "Hello mak. Esok masukkan duit." Kulit muka aku sudah jadi setebal 7 inci setiap kali terpaksa mengeluarkan kata-kata itu. Aku berharap badan yang memberi pinjaman kewangan kepada aku membaca post ini dan berkata "Eh, kita belum masukkan lagi kah duit student?", dan cepat-cepatlah mereka masukkan duit pinjaman aku.

Kepada sesiapa yang membaca post ini, marilah kita beramai-ramai berdoa kepada Tuhan agar rakyat Palestin mendapat kembali hak mereka. Setiap kali menonton berita di kaca televisyen, hati aku tersentuh melihat penderitaan mereka. Aku pasti kamu juga begitu.

Monday, January 5, 2009

Sebenarnya aku bencikan kau, tapi...

Sudah 2 minggu aku menyimpan perasaan ini. Benci, meluat, letih. Minggu lepas aku baru sahaja mendaftar sebagai pelajar di sebuah universiti tempatan. Masuk semester ini, sudah 2 semester aku belajar bidang Pentadbiran Perniagaan ini. Agak menarik juga bidang ini sebenarnya kerana ia berkaitan dengan kehidupan seharian. Tapi, disebabkan tahap kemalasan aku yang agak melampau ini, minggu ini baru aku pergi kelas.

Aku pernah membaca quote yang lebih kurang begini: Walaupun jalan itu jauh dan berliku-liku, kita akan merentasinya dengan perlahan-lahan. Quote itu memang kena dengan aku. Aku kena bersabar dan perlahan-lahan merentasi alam universiti ini.

Organisasi yang meminjamkan wang untuk aku pula buat-buat lembab dalam hal pemberian duit ini. Kalau dalam hal meminta balik pinjaman mereka, laju sahaja mereka menulis surat pembayaran untuk aku. Dan untuk pelajar baru yang mahu memohon pinjaman tersebut, mereka akan melalui satu pengalaman yang menyakitkan hati ketika proses permohonan tersebut. Aku dan ramai lagi sudah melalui pengalaman itu.

Apa-apapun, selamat tahun baru. Untuk kamu, semoga tahun ini lebih bermakna daripada tahun lepas. Azam tahun baru? Mungkin sama macam tahun lepas sahaja.