Thursday, February 26, 2009

Menonton kembali idola-idola bermain membuatkan aku terasa sedikit emosi.

Sebenarnya aku kekurangan idea untuk menulis. Bukan apa, aku rasa tiada apa yang menarik untuk di'post'kan ke blog ini. Tetapi setelah menonton perlawanan bolasepak di antara Real Madrid menentang Liverpool semalam memberi sedikit idea untuk aku menulis.(Perlawanan tersebut adalah Perlawanan UEFA Champions League)

"Satu hari nanti aku nak pergi juga ke stadium ni", kata aku kepada Farid setelah menonton klip bolasepak yang menunjukkan suasana stadium keramat Real Madrid, Stadium Santiago Bernabeu. Itu adalah beberapa jam sebelum aku pergi ke rumah Kamal untuk menonton perlawanan itu.(Kamal adalah salah seorang peminat pasukan Liverpool).

(Gambar: Kapten dan lagenda pasukan Juventus, Alessandro del Piero)

Juventus juga bermain pada malam semalam, serentak dengan perlawanan tersebut. Mereka menentang pasukan yang dibimbing Guus Hiddink, ya-itu Chelsea.

Raul, Zinedine Zidane, Luis Figo dan Raul adalah idola aku dalam pasukan Real Madrid manakala Alessandro del Piero pula adalah pemain pujaan aku dalam pasukan Juventus. Mereka adalah antara insan-insan istimewa dalam dunia ini kerana mereka begitu hebat sekali dan kerana mereka adalah lagenda.

Persamaan antara Real Madrid dan Juventus adalah kedua-dua pasukan tersebut merupakan pasukan idola aku satu ketika dahulu. Ketika itu aku begitu mencintai bolasepak. Aku begitu rajin mendapatkan informasi berkaitan bolasepak. Siapa penjaring dalam perlawanan, pasukan mana yang menang pada setiap minggu sehinggakan informasi bolasepak di Amerika Selatan dan benua Afrika pun aku tahu. Liga Perdana Inggeris? Tak usah cakap. Aku master dalam bidang itu. Aku boleh namakan setiap pemain yang bermain di Liga Perdana Inggeris. Siap dengan nombor jersi yang mereka pakai pun aku tahu.

Ketika itu aku begitu kagum dengan pengurusan bolasepak Inggeris. Yang paling menarik perhatian aku adalah mereka menyediakan statistik setiap pasukan, setiap pemain dan setiap perlawanan. Begitu sistematik sekali. Kalau sekarang ini sampaikan jumlah jarak larian setiap pemain pun mereka kira. Memang hebat. Pengurus pasukan pula memang celupar. Alex Ferguson dan Arsene Wenger tak bolah duduk sekali. Roy Keane dan Patrick Vieira pula pantang berjumpa. Pasti bergaduh dalam padang.

Dan kesannya adalah aku mula bermain bolasepak secara serius. Walaupun sampai sekarang tak hebat-hebat pun lagi, sekurang-kurangnya aku tahu juga cara menghantar bola, menyepak bola dan pelbagai lagi. Aku mula mengumpul majalah-majalah berkaitan bolasepak. Majalah bolasepak Football Weekly(kalau tak silap) yang mahal itu pun aku beli. Jersi pasukan pula makin banyak terkumpul di rumah. Ayah aku pernah membuang perkataan Carslberg pada jersi Liverpool yang aku beli. Aku agak marah juga ketika itu. Tapi lama-kelamaan aku faham. Betul juga tindakannya itu. Antara poster yang paling aku ingat ialah poster Luis Figo yang ditampal di dalam bilik. Sekarang aku tak tahu mana perginya poster itu. Mungkin sudah dikoyak oleh emak aku agaknya.

Itu dulu. Sekarang aku sudah agak kurang penyakit footballitis ini.(penyakit gila bola). Aku kurang pasti mengapa agaknya jadi begitu. Mungkin kerana bila aku memasuki alam universiti, aku agak kurang sedikit mangambil tahu.

Tapi tak apalah. Apa yang aku pasti adalah kecintaan aku terhadap bolasepak tidak pernah pudar. Sedikit pun tidak.

Monday, February 9, 2009

Terima kasih Metallica dan 'Nothing Else Matters'nya.

Aku menulis post ini dalam keaadan emosi aku yang sudah stabil. Kenapa agaknya ya? Ini kerana jika ingin buat posting baru, aku kena berada dalam mood yang okay dan disokong pula dengan kondisi sekeliling yang menyokong aku. Ini hanyalah pendapat aku sahaja. Pada aku, sukar untuk memberi emosi dan rasa kepada posting jika kepala berserabut, walaupun ada idea untuk menulis. Jadi, sekarang emosi, kondisi dan kewangan menyokong aku untuk menulis. (Kewangan? Rumah sewa aku tiada Internet. Kena ke cyber cafe untuk online, hahaha.)

Panjang pula introduksi tadi. Baiklah. Hari ini aku impressed dengan diri aku. Kenapa? Kerana hari ini aku berjaya masak lauk sardin dengan cemerlang untuk makan tengahari tadi. Di campur pula dengan telur dadar yang menyelerakan. Memang masakan tadi perfect pada pandangan aku. Terima kasih kepada Fauzi yang tag team dengan aku untuk memasak tadi. Lain kali boleh kita eksperimen masakan lain pula.

Sebelum masak untuk tengahari tadi, emosi aku agak tertekan. Tertekan akibat persembahan buruk Arsenal ketika menetang musuh se-Londonnya, Tottenham Hotspurs. Aku mengaku harapan Arsenal untuk ke Champions League next season semakin tipis. Ditambah pula dengan ketiadaan Arshavin di dalam perlawanan tersebut, semakin menyukarkan mereka. (Nota untuk Eboue: Lain kali jangan menyusahkan pasukan sendiri. Lebih baik hang berambus saja dari Arsenal.)

Itu pasal bola sepak. Pasal assignment pula, aku sedikit berserabut dengan assignment yang perlu disiapkan untuk presentation malam ini. Nasib menyebelahi aku malam semalam. Terima kasih kepada Encik Kipas kerana memberi jawapan kepada soalan untuk presentation aku. Walaupun aku agak bencikan hang sebab asyik membodek pensyarah, pertolongan itu tetap aku hargai.

Tetapi, emosi aku berjaya distabilkan setelah mendengar kembali lagu 'Nothing Else Matters' dendangan Metallica pagi tadi. Lirik lagu tersebut membawa harapan kepada aku. Ia amat kena dengan kondisi aku.

So close, no matter how far
Couldn't be much more from the heart
Forever trusting who we are
and nothing else matters

Never opened myself this way
Life is ours, we live it our way
All these words I don't just say
and nothing else matters

Trust I seek and I find in you
Every day for us something new
Open mind for a different view
and nothing else matters

Aku paling tertarik dengan "Life is ours, we live it our way". Yeah. Aku kena hidup dengan cita-cita sendiri, dan melakukannya dengan cara aku sendiri. Aku pasti kamu juga kadang-kadang tertekan dalam hidup, dan memerlukan sesuatu stimuli untuk bangkit melawan tekanan tersebut. Dan stimuli aku kali ini adalah lirik lagu tersebut. Ia memberi inspirasi.

Terima kasih James Hetfield, Lars Ulrich, Kirk Hammett dan Jason Newsted.


Ini adalah gambar kaca mata yang aku dan rakan-rakan beli semasa pergi ke Padang Besar hari Ahad lepas. Maaf, gambar ini tak cantik.Tapi sebenarnya aku ingin menulis tentang pengalaman pergi ke Padang Besar tapi kesuntukan masa. Tak apalah, lain kali kalau pergi lagi mungkin akan aku tulis. Jenama kaca mata ini adalah RayBan. Harga? RM30 untuk 3 bingkai. Siam mari!!