Thursday, February 26, 2009

Menonton kembali idola-idola bermain membuatkan aku terasa sedikit emosi.

Sebenarnya aku kekurangan idea untuk menulis. Bukan apa, aku rasa tiada apa yang menarik untuk di'post'kan ke blog ini. Tetapi setelah menonton perlawanan bolasepak di antara Real Madrid menentang Liverpool semalam memberi sedikit idea untuk aku menulis.(Perlawanan tersebut adalah Perlawanan UEFA Champions League)

"Satu hari nanti aku nak pergi juga ke stadium ni", kata aku kepada Farid setelah menonton klip bolasepak yang menunjukkan suasana stadium keramat Real Madrid, Stadium Santiago Bernabeu. Itu adalah beberapa jam sebelum aku pergi ke rumah Kamal untuk menonton perlawanan itu.(Kamal adalah salah seorang peminat pasukan Liverpool).

(Gambar: Kapten dan lagenda pasukan Juventus, Alessandro del Piero)

Juventus juga bermain pada malam semalam, serentak dengan perlawanan tersebut. Mereka menentang pasukan yang dibimbing Guus Hiddink, ya-itu Chelsea.

Raul, Zinedine Zidane, Luis Figo dan Raul adalah idola aku dalam pasukan Real Madrid manakala Alessandro del Piero pula adalah pemain pujaan aku dalam pasukan Juventus. Mereka adalah antara insan-insan istimewa dalam dunia ini kerana mereka begitu hebat sekali dan kerana mereka adalah lagenda.

Persamaan antara Real Madrid dan Juventus adalah kedua-dua pasukan tersebut merupakan pasukan idola aku satu ketika dahulu. Ketika itu aku begitu mencintai bolasepak. Aku begitu rajin mendapatkan informasi berkaitan bolasepak. Siapa penjaring dalam perlawanan, pasukan mana yang menang pada setiap minggu sehinggakan informasi bolasepak di Amerika Selatan dan benua Afrika pun aku tahu. Liga Perdana Inggeris? Tak usah cakap. Aku master dalam bidang itu. Aku boleh namakan setiap pemain yang bermain di Liga Perdana Inggeris. Siap dengan nombor jersi yang mereka pakai pun aku tahu.

Ketika itu aku begitu kagum dengan pengurusan bolasepak Inggeris. Yang paling menarik perhatian aku adalah mereka menyediakan statistik setiap pasukan, setiap pemain dan setiap perlawanan. Begitu sistematik sekali. Kalau sekarang ini sampaikan jumlah jarak larian setiap pemain pun mereka kira. Memang hebat. Pengurus pasukan pula memang celupar. Alex Ferguson dan Arsene Wenger tak bolah duduk sekali. Roy Keane dan Patrick Vieira pula pantang berjumpa. Pasti bergaduh dalam padang.

Dan kesannya adalah aku mula bermain bolasepak secara serius. Walaupun sampai sekarang tak hebat-hebat pun lagi, sekurang-kurangnya aku tahu juga cara menghantar bola, menyepak bola dan pelbagai lagi. Aku mula mengumpul majalah-majalah berkaitan bolasepak. Majalah bolasepak Football Weekly(kalau tak silap) yang mahal itu pun aku beli. Jersi pasukan pula makin banyak terkumpul di rumah. Ayah aku pernah membuang perkataan Carslberg pada jersi Liverpool yang aku beli. Aku agak marah juga ketika itu. Tapi lama-kelamaan aku faham. Betul juga tindakannya itu. Antara poster yang paling aku ingat ialah poster Luis Figo yang ditampal di dalam bilik. Sekarang aku tak tahu mana perginya poster itu. Mungkin sudah dikoyak oleh emak aku agaknya.

Itu dulu. Sekarang aku sudah agak kurang penyakit footballitis ini.(penyakit gila bola). Aku kurang pasti mengapa agaknya jadi begitu. Mungkin kerana bila aku memasuki alam universiti, aku agak kurang sedikit mangambil tahu.

Tapi tak apalah. Apa yang aku pasti adalah kecintaan aku terhadap bolasepak tidak pernah pudar. Sedikit pun tidak.

2 comments:

AkiM said...

poster bola stil ada dlm bilik aku walaupun kelihatan sedikit usang...

jeffry azizi jaafar said...

haha.aku punya sudah kena koyak. :P