Wednesday, March 18, 2009

Aku rasakan masa seolah-olah mahu membunuh aku di kala aku memerlukan pertolongan.

1.

"Kalau kamu dah kerja nanti, mesti kamu rasa nak masuk belajar lagi, sebab kamu rasa memori belajar tu masih kuat lagi."

Itu lah kata-kata salah seorang pensyarah aku di sini. Aku tak pasti kata-kata itu benar atau pun tidak. Mungkin juga ada benarnya, sebab dia bercakap berdasarkan pengalaman dia.

Tapi apa yang aku pasti adalah aku semakin muak, meluat, benci, letih dan 1000 satu macam perasaan tak suka apabila memikirkan bahawa aku kena menghadap buku dalam masa 2 tahun lagi. Terasa macam 2 tahun tu lama gila.

"Kalau orang kerja sekurang-kurangnya dia ada motivasi nak kerja sebab tiap-tiap bulan ada gaji", luah kawan aku, Farid.
"Yela tu. Kita belajar ni menambahkan hutang ada lah. Hutang masa diploma lagi. PTPTN tu dah la kuat menipu", tambah aku pula.
Farid yang memulakan topik ni dulu. Dia pun sudah bosan dengan kehidupan sebagai pelajar. Setiap minggu ada saja assignment yang nak kena buat. Kuiz, test, bersepah. Itu kata Farid. Aku mengiyakan sahaja.

Tapi bila aku dalam kelas tadi, ada pensyarah aku cakap macam ni; "Kamu tengok Obama marah sebab syarikat AIG buat hal." Itu merujuk kepada sikap management di sana tidak menggunakan wang yang diperuntukan dengan betul.
Sepatutnya wang sebanyak $170 billion itu di gunakan untuk membantu syarikat, tapi ia digunakan untuk membayar bonus kepada eksekutif mereka. (Klik di sini untuk berita lanjut) Tapi issue yang ingin aku cakap di sini ialah tentang kemelesetan ekonomi yang melanda dunia dan Malaysia khususnya. Banyak pekerja-pekerja yang dibuang kerja, atau diberi cuti tanpa gaji.

Jadi konklusinya di sini adalah aku patut bersabar, bersabar dan terus bersabar. Syukur kepada Tuhan kerana Dia telah menentukan bahawa pada masa ni aku masih belajar. Kalau sedang bekerja, silap-silap esok aku dah dapat surat pemecatan agaknya.

2.

Konsistensi dan Arshavin. 2 perkataan yang paling aku suka sekarang ini. Skuad Arsenal sudah mula mendapatkan tahap konsistensi mereka semula. Dimulakan dengan kejayaan terhadap Burnley dalam saingan Piala FA, melepasi halangan UEFA Champions League ketika bertembung dengan AS Roma, membelasah Blackburn dalam saingan liga, dan terbaru menundukkan Hull dalam pertembungan Piala FA.

Untuk terus bersaing dalam liga, konsistensi adalah perkara paling penting. Arsenal tiada perkataan itu dalam diri mereka sebelum ini. Aku berharap mereka meneruskan tahap konsistensi tersebut sehingga penhujung musim.

Arshavin...Ya, terima kasih atas persembahan mantap anda sejak datang ke Stadium Emirates ini. Dia adalah nyawa kepada skuad Arsenal sekarang ini. Arshavin mengaku bahawa bermain di liga Inggeris adalah sukar. Sukar untuk bergerak dan menjaringkan gol, sehinggalah beliau berjaya menyumbat gol ketika menentang Blackburn. Terima kasih sekali lagi. Aku begitu tak sabar untuk berkata "selamat tinggal Champions League" kepada penyokong-penyokong di Villa Park bila musim ini berakhir....

Monday, March 9, 2009

Mencari Misha Omar. Di manakah beliau? Adakah beliau anak saudara seorang Tok Batin?

Hari Jumaat sampai Ahad yang lepas aku pergi ke kursus yang bertajuk "Corporate Team Building". Ia bertujuan untuk mendedahkan serba sedikit bab-bab untuk berkerja dalam satu kumpulan. Aku attend kursus ni di PJ Sentosa Campsite, Kuala Nerang. Ia percuma sebab duit adalah daripada budget IPTA aku ni.

Perception aku pada mulanya adalah ia bakal menjadi bosan sebab aktivitinya mesti kerja dalam kumpulan. Dan perception aku tu agak benar sebab hari Jumaat tu memang bosan. Tapi bila sampai hari Sabtu, ia mula berubah sebab adanya aktiviti fizikal yang menyeronokkan juga.

Petang Sabtu ialah aktiviti berkayak. Semasa training, team aku memang power. Laju gila, sampai tertinggal pencabar-pencabar yang lain. Ini kerana majoriti mereka tidak pernah berkayak langsung. Aku juga sebenarnya jarang berkayak. Tapi aku ada kelebihan sikit sebab pernah beberapa kali juga berkayak. So, aku kata dalam hati "Selamat tinggal team lain. Team aku nak menang kali ni", sambil aku ketawa jahat. Tapi bila sampai masa bertanding tu, aku tersilap strategi. Rakan aku yang beratnya dua kali ganda daripada aku,(aku agak) duduk di bahagian belakang. Bila mula saja, aku mula rasa letihnya tangan aku untuk mendayung sebab beban yang berat. At the end, aku kalah juga. Siap kena tinggal lagi. Hahaha. Padan muka aku sebab agak angkuh sebelum tu. Lepas tu kami dibenarkan 'berkubang'.(Ni bahasa utara. Maksudnya adalah berenang). Masa ni memang best. Aku berenang puas-puas sebab dah lama tak 'berkubang' ni.

Malam nya adalah aktiviti masuk hutan. Sebelum masuk tu, fasilitator tu punya la psycho kami. Ada ular la, harimau la. Pacat, lintah. Aku agak cuak juga. Harimau tu. Kena 'ngap' nanti. Aku dah la tak kahwin lagi. Hahaha. Tapi rupa-rupanya hutan getah saja. Ceh. Kena tipu rupanya kami. Salah seorang fasilitator tu adalah pesara tentera. So, dia memang pandai bab-bab psycho ni. Terima kasih kepada bulan kerana 'menyuluh' hutan tu dengan lampunya.

Hari Ahad pula ada aktiviti celebrity hunt. Tajuknya adalah "Mencari Misha Omar". Konon-kononnya Misha Omar sanggup datang untuk kami. Team aku ditipu oleh diri sendiri sebab tersilap tengok map. Nenek Kebayan pula buat-buat lembab nak bagi map untuk clue seterusnya. Akibatnya team aku lambat untuk berjumpa Puteri Pokok Getah dan lambat juga untuk bertemu Misha Omar. Kami bukan bertemu Misha Omar, tapi bertemu dengan Tok Batin sebab tidak sampai dalam masa yang ditetapkan. Misha Omar pula sudah dilarikan oleh puak penjahat. Cis...


Aku menyifatkan ia adalah kursus yang overallnya menarik juga. Tapi bukan sebab aktiviti tu, ia best sebab aku berjaya juga untuk bertegur sapa dengan seorang rakan sekelas aku yang agak susah untuk ditegur di kelas.(Dia adalah wanita yang agak pemalu sedikit.) Dan yang pentingnya aku sudah mendapatkan nombor telefon nya....