Tuesday, April 14, 2009

Abah.

1986-1998

Sebagai budak yang lahir di kampung, masa budak-budak aku agak nakal. Mandi parit, bergaduh dengan adik, dan ada juga kadang-kadang seluk poket abah dan ambil duit dia.

Masa zaman budak-budak, abah agak garang dengan aku dan adik-beradik yang lain. Ada satu hari tu, aku berkubang (mandi) parit dengan adik aku. So bila dah lama sangat kami mandi, abah suruh naik. Kami buat-buat tak dengar. Terus mandi. Banyak kali juga abah suruh naik, tapi kami degil. Akhir sekali, abah datang bawa kayu nak rotan kami. Dia bawa kami, ikat kat pokok asam belakang rumah. Yang aku tak boleh lupa ialah pokok tu banyak kerengga. Meraung kami. Mak aku kesian. Dia yang tolong bukak ikatan tu. Yang ni antara kenangan yang paling aku tak boleh lupa.

Bila malam, mak dan abah mengajar budak-budak kampung mengaji di rumah. Jadi bila semua dah balik, sampai lah turn aku untuk mengaji. Biasalah kan. Mengajar anak orang memang senang, tapi mengajar anak sendiri susah sikit. Aku baca tergagap-gagap. So abah marah la sebab orang lain boleh baca, aku baca pulak tak lepas. Abah marah aku cukup-cukup. Sampai menangis. Nasib baik mak aku tenangkan dan pujuk aku balik.

1999-2003

Ada banyak lagi yang aku lupa. Tapi lama-kelaman, bila aku dah masuk sekolah menengah, abah kurang sikit garang dia tu. Ia membuatkan aku berfikir yang masa kecik-kecik dia garang sebab nak didik kami semua. Baru aku tahu makna tanggungjawab.

******

Disember 2008

Sebagai orang yang sudah berumur, abah ada penyakit. Penyakit penat. Semua ni berpunca dari rokok Surya. Abah adalah seorang yang tegar. Kalau demam, dia akan demam seminggu terus. So mak akan selalu sound supaya berhenti. Tapi abah tetap juga macam tu.
Satu malam tu, masa nak pergi tandas, tiba-tiba abah pengsan. Siangnya abah sudah 3 kali kena hujan.(Abah akan demam kalau kena hujan sebab sejuk) Bila aku tengok saja keadaan abah masa tu, aku rasa macam nak menangis. Nasib baik masa tu kami adik-beradik ada di rumah. Abah dibawa ke hospital.

Sampai saja hospital, doktor cakap yang abah sudah tiada harapan lagi. Badan sebelah kanannya lumpuh sebab terjatuh. Aku menangis semahu-mahunya. Aku kasihankan abah. Cita-cita abah untuk pergi haji belum tercapai. Aku pula belum bekerja dan tak sempat lagi nak balas jasa abah. Aku teringat yang abah bersusah-payah bekerja untuk sara kami. Aku jadi sedih yang teramat sangat.

Pukul 3 petang esoknya, keajaiban berlaku. Abah sedar dari pengsan. Aku bersyukur kepada Tuhan sebab makbulkan doa aku. Peristiwa ni banyak bagi pengajaran untuk aku. Sejak dari hari tu, aku lebih kerap call abah untuk tanya pasal kesihatan dia. (Tak lupa juga untuk minta duit sekali,haha.. ) Kami adik-beradik lebih caring pasal abah.

******

13 April 2009

Semalam (yaitu pada 13 April), abah aku sudah berusia 55 tahun. Abah masih lagi sihat dan mampu bekerja. Abah sudah berhenti merokok. Tahun depan mungkin abah bersara. Aku hanya mampu call dan mengucapkan selamat hari lahir dan terima kasih sebab membesarkan aku. Aku belum mampu untuk beli hadiah untuk abah.

Jika kamu adalah seorang abah, saya respect kamu atas tanggungjawab yang kamu jalankan.

Terima kasih abah..

Tuesday, April 7, 2009

Pengalaman ngeri saya sejak akhir-akhir ini.

2-3 minggu kebelakangan ini, aku terpaksa berdepan dengan pengalaman yang cukup tak best. Dan realitinya aku terpaksa berdepan dengan pengalaman ngeri ni untuk jangka masa yang panjang. Bukan aku saja, ramai lagi yang berdepan dengan pengalaman ni.



Ini baru satu. Ada lagi dua gambar yang berjaya aku capture. Ish, geli kalau tengok lama-lama. Yang jarang tengok, selalu-selalu lah tengok ya. Ia mampu membuatkan kamu semua tak lalu nak makan nasi,hahaha..