Sunday, June 28, 2009

Hasil teknologi dan kejuruteraan terhebat zaman ini.

Zaman aku masih kecil lagi, aku mengkagumi dua buah jentera yang pada pendapat aku, adalah jentera yang begitu hebat sekali.

Yang pertamanya adalah Proton Saga, kereta nasional pertama negara.

Dan yang keduanya adalah ini :


Gambar ini dirembat dari sini.

Ia dipanggil 'mesin padi'.

Tahap keterujaan aku terhadap mesin ini sukar digambarkan. Masa kecil-kecil, aku kerap kali melukis gambarnya. Sekarang, apabila tiba musim menuai, emak selalu berkata "Dah tak melukis gambar mesin padi? Dulu hang selalu lukis," sambil tersenyum.

Aku berkongsi minat yang sama dengan Syukri. Halaman rumahnya menjadi tempat kami mencurah kreativiti dengan membuat 'replika' mesin padi. Syukri 'merembat' sebiji kerusi bas yang berkarat untuk dijadikan asas replika kami. Bahagian petak belakang, (kalau dalam sebuah mesin padi, ia digunakan untuk menyimpan padi.) kami gunakan papan. Bahagian pisaunya pula (bahagian depan mesin padi), kami gunakan sebiji tong drum.

Habis rumput di halaman itu kami 'potong'. Aku berasa begitu bangga dengan rekaan kami.

Tapi itu dulu. Ia adalah sebuah kenangan yang manis.

Sebelum jentera ini ada di kampung aku, pesawah-pesawah menuai padi dengan cara tradisional.
Mula-mula mengerat padi (menuai padi) dan kemudian memukul padi ke dalam tong :





Sebagai seorang pesawah, ayah tidak terkecuali juga. Ini termasuklah aku. Kerja-kerja mengerat dan memukul padi sungguh meletihkan. Pinggang aku akan sakit selepas selesai memukul padi.

Di kampung aku, sekarang adalah musim menuai. Mesin padi ada juga pro dan kontranya. Jalan tar di kampung aku, habis berlubang dan berlopak besar angkara mesin ini. Untuk kepastian, tanya Mr Hidayat bagaimana teruknya jalan-jalan di kampung aku.

Tetapi, jasa sebuah mesin padi sungguh besar. Ia memudahkan pesawah-pesawah untuk menuai padi.

Ia juga memudahkan aku kerana tidak perlu lagi disuruh oleh ayah untuk turun ke sawah dan memukul padi.

Terima kasih hasil teknologi dan kejuruteraan terhebat zaman ini.

Gambar-gambar dan untuk lebih info, klik di sini.

Wednesday, June 17, 2009

Mr Smith, Mat Tom, Mr Openg dan saya.

Satu petang yang indah..

Tengah melepak minum dan makan nasi lemak di kedai Pak Su, Apis a.k.a Mr Smith memecahkan suasana..

"Eh malam ni jom tengok filem "Bohsia" nak?"

Minggu itu adalah minggu peperiksaan akhir semester. Kami sebenarnya baru pulang dari menelaah pelajaran. (Konon-kononnya. Padahal tidur lebih banyak dari membuat revision.) Jadi bolehlah release tekanan sedikit.

"Elok juga tu. Hangpa?" kata Mat Tom yang cuba berbahasa utara kepada aku dan Mr Openg. Mat Tom sudah tertarik agaknya tengok iklan filem "Bohsia" itu. Aku dapat merasakan pandangan Mat Tom terhadap filem itu. Sexy.

Aku lantas menjawab "Okay. Tapi kita nak pergi naik apa?"

" Kita pinjam kereta Farid nak?" balas Mat Tom kerana menyedari bahawa kereta kepunyaan Shai, housemate-nya, memang susah untuk dipinjam.

Kereta milik Encik Farid memang banyak berjasa. Dengan kereta dia lah kami pergi makan, dengan kereta dia lah kami dihantar ke stesen bas untuk pulang ke rumah, dengan kereta dia lah aku mula belajar memegang stereng..dan dengan kereta dia lah kami pergi meng-usha gadis-gadis di dalam kampus.

Setelah berjaya negotiate dengan Encik Farid, kami pun masuk dan duduk di dalam kereta itu.

Tapi driver seat-nya tiada seorang pun yang duduk.

*** *** ***

Mr Smith, Mat Tom dan saya usahkan lesen memandu, pegang stereng pun tak pernah. Mr Openg satu-satunya yang pandai memandu. Malangnya, Mr Openg pun tiada lesen.

Berkecai harapan nak tengok "Bohsia".

Mr Smith, Mat Tom, Mr Openg dan saya. Keempat-empat orang tak boleh pakai.

Monday, June 1, 2009

Sudah masuk bulan Jun rupanya hari ini.

Isnin, 1 Jun 209, 7.00 a.m.

Penggera telefon aku memekak menandakan sudah sampai waktu untuk bangun.

Tanpa menunggu lama, aku snooze untuk pertama kali. Seterusnya aku tidak ingat berapa kali snooze. Tahu-tahu saja jam sudah pukul 8 a.m. Dengan penuh perasaan benci aku bangun untuk mandi dan bersiap sedia ke 'ofis'.

Aku menyumpah-seranah diri sendiri sebab malam tadi main badminton dan tidur lambat. Degil. Akibatnya aku letih dan masih rasa mengantuk lagi.

Aku bertolak ke ofis dengan menunggang Belalang Tempur aku. Sampai ofis pukul 8.50 a.m. dan terus 'punch card'. Minggu ini adalah minggu ke-2 aku.

Tapi yang tak bestnya, 'bos' aku sudah sampai lebih awal daripada aku. Encik Usop namanya. Orangnya sudah tua, tapi masih lagi gagah dan bertenaga.

'Ofis' aku adalah tapak rumah datuk atau aku panggil Tok Wan. Bos aku adalah seorang tukang rumah. Jadi konon-kononnya aku ni lebih kurang assistant bos lah.

Hari ini seorang lagi tukang rumah iaitu Encik Isyam tak datang masuk ofis sebab dia pergi buat kerjanya kat ofis lain dengan seorang lagi assistant iaitu Encik Amy. Bukan Amy Search tahu.

Encik Isyam adalah adik Encik Usop dan Encik Amy umurnya jauh lebih muda dari aku. Tapi kederat beliau lebih kuat daripada aku. Beliau sudah beberapa tahun jadi assistant Encik Isyam, jadi beliau ada banyak pengalaman kerja buat rumah ini.

Okay, apa yang mengagumkan aku adalah cara-cara mereka buat kerja. Semuanya menggunakan cara old school. Cara tradisional. Cara orang-orang lama.

Salah satunya adalah semasa kami yang 4 orang ini, mampu mendirikan tiang rumah yang berat itu dalam masa satu hari. Ada 6 tiang semuanya, menggunakan gabungan 4 kederat. Aku kurang pasti beratnya tiang-tiang itu, tapi zaman-zaman post-merdeka dulu, untuk mendirikan tiang-tiang di rumah memerlukan lebih kurang 10 orang.

Satu lagi yang aku perhatikan adalah ilmu pertukangan yang mereka ada. Cukup bagus hasil kerja mereka walaupun menggunakan peralatan yang minima. Ilmu-ilmu yang aku dapat amat berguna. Tiang nak kena tegakkan (90 darjah. Lebih kurang). Tapak untuk letak tiang perlu kukuh. Dinding rumah perlu kemas.

Aku berpendapat yang kerja-kerja begini memerlukan skill, pengalaman, ketelitian dan juga tahap seni yang tinggi supaya hasilnya nanti memuaskan. Seorang tukang rumah akan merasa bangga jika rumah yang mereka hasilkan cantik dan mendapat pujian orang lain.

Tak ketinggalan juga stok rokok pek 20 amat diperlukan. Encik Usop sehari bawa 2 pek rokok 20. Sambil buat kerja, rokok perlu ada di mulut. Sebagai tenaga tambahan mereka mungkin. Atau mungkin juga untuk mencari ilham menghasilkan tukangan yang cantik.

Satu lagi yang diperlukan adalah tenaga fizikal yang banyak. Encik Amy selamba saja angkat tiang. Tapi bila aku angkat..rasa macam nak luruh semua tulang-tulang. Tapi kalau hari-hari buat macam itu, lagi 2 tahun aku boleh masuk Mr Universe.

*****

5.30 p.m.

Masa untuk balik rumah. Aku orang pertama balik. (Datang lambat. Balik awal. Mengelat betul.)

Sampai saja rumah, aku keletihan dan sakit-sakit badan. Emak dengan selamba memerli sinis, "Macam mana? Penat tak nak cari duit?"
Jawapan aku agak angkuh sebab cuba nak jaga ego "Eleh, tak letih pun. Senang saja."

Tapi keletihan yang macam itu hilang apabila minggu lepas bos menghulurkan duit advance dan berkata kepada aku "Nah duit. Tak kan datang tolong free saja kot?"