Thursday, December 17, 2009

Kamarau berakhir.

Pemain Vietnam, Mai Xuan Hop,iaitu penjaring gol kemenangan Malaysia menangis sambil terfikir untuk bertukar kerjaya kepada Akauntan Bertauliah selepas tamat perlawanan.
Gambar dirembat secara haram dari Thestaronline.

Kemarau tamat.

Aku mahu mencatat dan mengabadikan detik indah, manis, romantic, dan bersejarah ini di dalam blog ini.

Lebih kurang pukul 7.56 malam tadi atau dalam kata lainnya lagi beberapa minit Maghrib nak habis, skuad bolasepak bawah 23 tahun Malaysia menamatkan kemarau 20 tahun memenangi kejuaraan bola sepak utama.

Jaringan pada minit ke 84 memastikan pasukan Malaysia menang pingat emas acara bola sepak lelaki untuk Sukan Sea yang diadakan di Laos. Pasukan perempuan tak apa. Kena belasah dengan pasukan lain pun aku tak marah.

Sebagai seorang peminat bolasepak, aku gembira atas kemenangan ini. Walaupun aku suka mengkritik, mengutuk, mengeji, menghina, mencaci dan perkataan yang sewaktu dengannya kepada scenario bolasepak Malaysia, di sebalik kata-kata itu dan jauh di lubuk hati sudah tentu aku mahu pasukan bolasepak Malaysia menang.

Tahniah kepada mereka yang berusaha memenangi pingat tersebut. Aku dan 27 juta lagi rakyat Malaysia, tidak termasuk mat-mat Bangla dan geng-geng Pati yang lain, tahu bahawa pemain-pemain bermain separuh mati untuk kemenangan.

Secara kasarnya, Vietnam menguasai separuh masa pertama dan pada waktu itu, honestly aku fikir Malaysia akan kalah.

Tidak tahu apa yang K. Rajagobal beritahu di bilik persalinan, mungkin ada yang kena tempeleng, Malaysia mula bermain bolasepak dengan cara yang betul bermula pada minit ke 55. Permainan Malaysia baik dan menekan Vietnam sehingga mereka tension. Ini terbukti apabila penjaga gol Vietnam berlakon ala ala Fizz Fairuz dalam drama Nur Kasih. Aku rasa lepas ini pasti saudara Kabir Bhatia sudah berjumpa ‘pelakon’ beliau yang baru.

Vietnam cuba untuk mengganggu flow pasukan Malaysia. Tetapi semua itu tidak berjaya mematahkan semangat pemain Malaysia. Atas semangat 1Malaysia 1Bolasepak, Malaysia menjaringkan gol pada minit ke 84. Terima kasih diucapkan kepada pemain Vietnam yang menjaringkan gol sendiri.

Pada minit ke 96, pengadil meniupkan wisel untuk memberikan kegembiraan kepada seluruh rakyat Malaysia. Geng-geng FAM ada cerita untuk diceritakan selepas ini. Pasti wajah mereka tersenyum bangga, padahal urus perjalanan liga pun tak pandai.

Tahniah sekali lagi kepada pasukan bolasepak bawah 23 tahun atas pingat emas yang cukup berharga itu. Mereka punya sesuatu yang sudah lama tiada dalam bolasepak Malaysia.

Semangat juang.

Tetapi aku berharap ini bukanlah kali terakhir Malaysia menang. Aku harap ada lebih banyak lagi kemenangan untuk bolasepak Malaysia.

InsyaAllah..

Thursday, December 10, 2009

Dunia.

Satu malam yang indah...

Tengah aku melepak-lepak hisap rokok depan rumah dengan Syukri, tiba-tiba datang seorang kawan, 125 warna hitam. Catalyzer. Nak aja aku cakap "Trade-in moto ni dengan Honda C70 tepi rumah aku tu nak tak?" Tapi aku normal lagi. Apa barang trade-in moto zaman moden dengan moto tahap lagenda tu?

Kami pun mula sembang pung-pang pung-pang sambil mulut tak habis-habis keluar asap. Aku rembat rokok mamat 125 dengan selamba. Tengok muka pun dah tau baru menang lucky ball.

Tengah seronok bersembang tu, tiba-tiba dia ternampak jam yang aku pakai.

"Eh cantik jam hang. Berapa ratus hang beli?" katanya.
"Seratus setengah", aku balas, yakin.
"Jual kat aku. Seratus."

Aku terkejut. Aku memang tak mahu jual jam tu. Sebab aku jenis malas nak beli jam lain pula. Lagi pun aku bukan pandai sangat nak beli-beli jam ni.

Melihat reaksi aku yang tak mahu jual jam, mamat 125 keluar not lima puluh. 2 keping.Mata aku bersinar-sinar nampak duit tu.

"Nak jual tak? Aku bayar hang sekarang", kata mamat tu lagi.
Hati aku berubah. Dari nak mahu jual, kepada nak jual. Aku ambik note seratus dengan hati berbunga-bunga. Senyum. Dalam hati saja.

***

Beberapa bulan sebelum tu...

"Bang, jam ni berapa?"Tanya aku kat satu brader jual jam.

"Murah je. Tiga puluh ringgit", brader tu balas.
Tanpa cakap banyak aku angkat terus jam tu.

Mahu tahu di mana lokasi kedai jam tu?
Padang Besar.

Mahu tahu brand apa yang aku beli walaupun cap ayam?
Breitling. Duta jam Breitling adalah actor Hollywood, John Travolta.

***

Fuh.. Dunia, dunia..