Wednesday, July 28, 2010

Cut Tari dan internship.

Pukul 6.30 pagi, handphone aku memekak. Macam biasa, aku akan snooze sampailah jam 7 pagi. Tengok saja pukul 7,aku gelabah bangun. Mak macam biasa bagi "ceramah kesedaran sivik" sebab bangun lambat. Masuk telinga kanan dan keluar telinga kiri. Habis cerita.

Usai mandi, aku bersiap. Bila dah siap dan yang penting, kacak bergaya, aku menunggang sebuah mesin yang boleh bergerak, yang digelar motorsikal. Motorsikal adalah sejenis kenderaan yang mana dalam geran Jabatan Pengangkutan Jalan tertera perkataan "Hak Milik Persendirian". Motorsikal juga mempunyai dua tayar. Dengan adanya dua tayar ni, motorsikal mampu membawa aku ke tempat kerja yang digelar kilang.

In English, it is called 'factory'.

Seterusnya, aku akan singgah kedai bertentangan dengan BH Petrol untuk membeli nasi lemak dan kalau rajin nak baca pasal berita klip video lucah Ariel 'Peterporn' dan Cut Tari, aku beli sekali tabloid paling menipu, Metro.



Semua orang kenal. Kalau tak kenal, maknanya tak pernah baca Metro. Mesti baca Harakah tiap minggu.

Lebih kurang 7.50, aku akan sampai opis.

Aku hairan. Seorang pun staff belum sampai lagi. Tapi lama-lama aku tak jadi hairan dah. Aku tahu aku antara yang pertama sampai ke opis. Kalau perkara ni berterusan, nanti bila ada anugerah pekerja cemerlang, aku mahu cadangkan nama aku sendiri.

Lepas pekena rokok sebatang, aku masuk opis. Aku tanya budak receptionist kat sebelah, "Bos datang pukul berapa?"

"Bos datang pukul 10", balasnya.

Tanpa perlu disuruh, aku tarik beg dan jadikan alas tidur.

Saturday, July 17, 2010

Filem Me'layu'.

Ana Dahlia. Gambar dicilok secara haram.

Semalam aku dan lagi 3-4 orang pergi buat aktiviti tak bermoral dan tak berfaedah. Kami ke Jitra untuk menonton wayang. Aku tak adalah rasa excited sangat. Rasa biasa-biasa saja. Konon-konon nak tengok Ip Man. Tapi hasil risikan sebelum pergi, Ip Man punya tayangan sudah habis untuk semalam. Jadi yang tinggal filem Mantra (Melayu) dan Ong-Bak (Siam mari). Jadi daripada menonton Mantra, lebih baik tonton Ong-Bak sebab cerita Melayu ni tipikal-nya sangat celaka filem-nya, even aku syak Ong-Bak juga tak sedap cerita-nya.

Jadi kami pun meredah angin malam yang sejuk sampai ke tulang rusuk tu. Sampai saja Jitra, Ong-Bak tinggal lagi 3 seat. Jadi mahu tidak mahu, terpaksa menonton Mantra. Sumpah kalau kami datang ke Jitra dengan kereta, aku akan ajak semua balik ke Arau semula. Tapi sebab naik motor, sudah alang-alang, terpaksa juga tengok.

Sangkaan aku tepat. Macam celaka itu movie. Walaupun aku ni tak adalah tahu sangat pasal aspek-aspek seni atau teknikal sesebuah movie, tapi aku tahu movie tu memang tak sedap. Rugi duit beli tiket. Lagi baik aku beli Dunhill 20.

Nasib baiklah gadis dalam itu movie boleh tahan seksi. Ditambah pula dengan gadis-gadis yang datang ke Jitra malam semalam boleh tahan georgeous. Tak adalah rugi sangat datang jauh-jauh kan?